Honda Indonesia Recall 463.891 Unit Mobil

PT Honda Prospect Motor (HPM) melakukan re call besar-besaran terhadap produk mobil yang telah mereka jual ke konsumen. Jumlahnya mencapai 463.891 unit di seluruh Indonesia.

Mobil-mobil yang termasuk dalam kampanye product update (PUD) komponen master cylinder dan master power pada sistem pengereman kendaraan, meliputi Honda Mobilio tahun produksi 2014-2017, Honda Brio tahun produksi 2014-2017, Honda Jazz tahun produksi 2014-2017, Honda HR-V tahun produksi 2014-2017, dan Honda BR-V tahun produksi 2015-2017.

Kampanye tersebut dilakukan sebagai tindakan pencegahan terhadap kemungkinan terjadinya kerusakan pada sistem rem yang bertujuan melindungi keselamatan pengemudi dan/ atau penumpang saat menggunakan kendaraan. Menurut Marketing and After Sales Service Director PT HPM Jonfis Fandy, proses pemeriksaan atau penggantian komponen master cylinder dan mas ter power pada sistem pengereman Mobilio, Brio, Jazz, HR-V, dan BR-V yang teridentifikasi dilakukan tanpa pengenaan biaya apapun.

”Proses pemeriksaan atau penggantian komponen ini berlangsung kurang lebih selama 1-2 jam,” ungkap Jonfis di Jakarta kemarin. Adapun masa kampanye PUD ini akan berjalan selama enam bulan, mulai 26 Januari 2018 hingga 26 Juli 2018, sementara masa perbaikan akan terus berlangsung walaupun masa kampanye telah selesai.

”Kami berharap konsumen dapat secepatnya menghubungi dealer resmi Honda untuk melakukan perbaikan,” ungkap Jonfis.

PT HPM akan mengirimkan surat pemberitahuan lang sung kepada para pemilik mobil yang teridentifikasi. Namun, konsumen yang tidak yakin mobilnya termasuk dalam kam panye PUD atau tidak juga dapat menghubungi dealer resmi Honda atau Honda Customer Care di 0-800-11-22-789 setiap hari Senin-Jumat, pukul 09.00-17.00 WIB, untuk mem buat janji (booking) pemeriksaan dan/atau penggantian komponen di mobilnya.

Adapun informasi mengenai kampanye ini dan kendaraan yang teridentifikasi juga dapat dilihat di situs resmi Honda di honda-indonesia.com. Tahun lalu Honda Indonesia juga pernah melakukan recall untuk produk mereka.

Pada November 2017, model Accord produksi 2013-2016 harus diperiksa komponen battery sensor assy sebagai tindakan pencegahan terhadap kemungkinan terjadinya kerusakan akibat hubungan arus pendek.

Sementara pada April 2017, Honda mengumumkan recall untuk mengganti komponen airbag inflator yang mengembang secara berlebih (over-deployment) pada beberapa model di Indonesia, seperti Jazz, Accord, Freed, dan Oddysey. Jika ditotal, jumlahnya mencapai 172.874 unit.

Memastikan Keselamatan Pengendara

Menurut Jonfis, recall bukanlah sesuatu yang tabu. Justru, proses recall selalu menjadi perhatian serius bagi Honda sebab terkait erat dengan keamanan dan kepuasan konsumen. Walau di Indonesia sendiri belum ada regulasi soal recall, jika dari pusat Honda telah meng instruksikan recall terhadap produk tertentu maka Honda Indonesia akan langsung melakukannya.

Sebaliknya, Jonfis menyebut bahwa persoalan recall biasanya timbul dari konsumen, karena konsumen yang enggan membawa mobilnya ke dealer untuk menjalani pemeriksaan atau penggantian komponen karena beragam alasan.

”Merupakan tanggung jawab kami untuk memastikan bahwa seluruh produk berada dalam standar tertinggi dalam hal keamanan dan kualitas. Program ini juga bagian dari eva luasi berkesinambungan yang kami lakukan terhadap seluruh produk demi mencapai kepuasan pelanggan tertinggi,” ujar Jonfis.

Insaf Albert Tarigan, pemilik Honda HR-V lansiran 2016, menganggap proses recall adalah hal biasa. ”Walau sudah melalui prosedur yang ketat, yang namanya produk bisa saja ada kekurangannya. Yang terpenting adalah solusi untuk mengatasi kekurangan yang baru diketahui belakangan tersebut,” ungkap Insaf.

Sumber: Sindonews

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *